Setelah Sri Lanka, Giliran Djibouti Jatuh di Perangkap Utang Cina

0 24


Eramuslim – Djibouti terletak 2.500 mil jauhnya dari Sri Lanka, namun negara Afrika Timur itu kini menghadapi kesulitan serupa dengan rekan sejawatnya di seberang lautan itu beberapa tahun lalu. Kesulitan itu adalah jumlah utang ke Cina yang lebih besar dari kemampuannya membayar.

Di kedua negara itu, uang digunakan untuk proyek-proyek infrastruktur di bawah pengawasan Satu Sabuk Satu Jalur Cina (OBOR).

Sri Lanka memeras lebih dari $ 8 miliar utang kepada bank-bank Cina dengan suku bunga setinggi 7%. Dengan hampir semua pemasukannya menuju pembayaran utang, tahun lalu Sri Lanka terpaksa menyerahkan 70% saham dan sewa 99 tahun ke pelabuhan baru buatan Cina di Hambantota.

Djibouti diproyeksikan mengambil utang publik senilai 88 persen dari PDB negara secara keseluruhan, yaitu sekitar $ 1,72 miliar. Menurut laporan yang dirilis pada Maret lalu oleh Pusat Pengembangan Global, Cina memiliki bagian terbesarnya.

Kemungkinan, hal itu juga membuat negara Afrika ini menyerahkan beberapa aset utamanya ke Cina.

Presiden Cina Xi Jinping memang getol memberikan pinjaman kepada negara-negara berkembang. Namun para analis kebijakan memperingatkan nasib negara-negara kecil itu terkait kemampuan mengembalikan pinjaman.

Halaman selanjutnya →

Halaman 1 2 3 4

loading…





Source link – Sumber : Eramuslim.com

Get real time updates directly on you device, subscribe now.